Farrel Arlian’s Weblog

September 25, 2008

Mudik gak?

Filed under: Uncategorized — arlian @ 12:48 am

Jawabannya : tidaaaaak….

Kenapa…? Bokek lah…

Hi..hi…hi

Ya tahun ini kami tidak bisa mudik karena kondisi keuangan memang lagi carut marut (halah bahasanya) karena abis bangun rumah . Ini aja kami masih banyak cicilan hutang yang harus kami bayar. Ya disyukuri aja kami masih bisa mencicil hutang 2 itu dan semoga tepat waktu kami melunasinya.

Untuk mudik kami gak kepikiran sama sekali karena tau sendiri kalo kami mudik pasti akan menghabiskan uang sampai jutaan untuk ongkos dan lain2. tahun lalu aja kami sampai menghabiskan 7 juta lebih malah karena kami menyewa mobil. Soalnya aku kalo mudik kan ongkosnya berlima sendiri , kan dirumah sekarang ada bapak ibuku jadi mau gak mau aku kan juga harus membawa mereka. Belum lagi ntar harus bagi2 angpau lebaran ke saudara2 dan keponakan2 karena kan kalo dikampung mereka semua pasti menganggapnya orang dari jakarta pasti banyak uangnya. Padahal mah kita di jakarta tiap hari jungkir balik mencari sesuap nasi. Berangkat masih gelap pulangnya udah gelap lagi. Sampai2 harus meninggalkan anak dirumah diasuh orang lain/saudara karena kalo hanya satu orang yang kerja pasti tidak akan mencukupi kebutuhan sehari2 yang semakin mahal saja.

Tapi masih bersyukurlah kita masih dikasih kesempatan untuk bekerja mencari uang. Coba bayangkan orang2 yang tidak punya kesempatan kerja di jakarta padahal perut mereka juga butuh makan, akhirnya banyak yang menjadi pengemis, anak2 kecil banyak yang jadi gelandangan dan pengemis untuk mencari sesuap nasi. ya malah ngelantur ini.

Sebenarnya aku juga ingin mudik tapi gimana lagi kondisi tidak memungkinkan. Padahal sudah kangen sekali dengan makanan2 khas yang hanya ditemui di kampung halaman. Misalnya aja nih : sate ayam ponorogo yang sambelnya nendang banget, es dawet jabung yang sueger , nasi pecel yang sambelnya yummy deh , tempe kripik yang renyah,trus apalagi yah…banyak deh kalo mau didaftar semua. Pokokke makanan ndeso itu bener2 membuat kangen untuk mudik ke kampung.

Ya semoga saja tahun depan kami masih diberi kesempatan untuk pulang ke kampung tercinta untuk bersilaturahmi dengan keluarga dan tentu saja menikmati jajanannya…tetep…Hiks..hiks…jadi iri am yang bisa mudik..betapa bahagianya mereka bisa mudik tahun ini.

September 9, 2008

Tawon

Filed under: Uncategorized — arlian @ 6:50 am

Grrrrhhhhh…..!!!!!!

Waduh lagi sebel nich ama yang namanya tawon….kagak tau deh tawon jenis apaan tuh… Masak tiap malam tuh tawon berbondong2 berimigrasi ke rumahku sih…mang dipikirnya nih kantor urusan imigrasi apa yang ngurusin imigrasinya binatang musiman. Aku kan paling takut dengan segala macam serangga mau kecoak kek, mau tawon, mau jangkrik…aku takut mak…!!!! tolong…!!!!

Jadi ceritanya tuh kan di belakang rumah memang masih ada areal kosong yang tadinya mau dibikin taman jadi ada sirkulasi udara gitu ke dalam rumah tapi ternyata dialih fungsikan untuk jemuran. Nah arel kosong ini kan terbuka jadi enak kalo lagi di dapur ada semilir angin dari areal belakang. Nah beberapa hari ini tiap malam tuh masak tawon2 pada bergerombol di area yang terbuka ini. Kan kalo malam ada lampunya yang terang benderang di belakang jadi tawon2 itu bergerombol di lampu ruang belakang kan karena ruang ini terbuka jadi mereka bisa masuk. Lha aku kan termasuk seorang penakut yang takut akan segala macam serangga jadinya gerombolan tawon2 ini cukup membuat aku jiper dan ketakutan setengah mati membayangkan seandainya mereka menggigit aku pasti langsung panas demam tubuhku..hiks..hiperbola deh.

Tawon2 ini datengnya pasti malam hari karena mereka tertarik dengan cahaya lampu. Jam delapan malam sih belum pada datang eh giliran aku bangun sahur trus mau ke kamar mandi kan harus membuka pintu ke areal yang kosong tadi eh tiba2  gerombolan tawon menyerbu mau masuk ke dapur buru2 deh kututup lagi pintu biar mereka tidak masuk kerumah. Ya kan serem tawon2 segede gitu ntar kalo pada nggigit gimana?

Aku curiga tawon2 ini berasal dari kebun belakang rumahku. Kan di belakang tembok rumah masih ada kebun kosong yang banyak ditumbuhi pohon rambutan dan rambutannya lagi padha berbunga. mungkin tawon2 itu kalo siang datang untuk menghisap bunga2 rambutan dan begitu malam mampir deh kerumahku karena tertarik ada cahaya lampu. Siapa juga yang suruh namu malah mengganggu ketentramanku jadinya.

Akhirnya sekarang aku siasatin aja kalo mau tidur kumatiin aja lampu belakang jadinya gelap gulita sehingga tidak mengundang tawon2 itu untuk mampir kerumahku. Dan trikku ini berhasil semalam mereka tidak dateng lagi. Semoga aja mereka tidak dateng2 lagi ya masih untung kalo bawa madu lha kalo cuman mau gigit pegimane..ntar bisa sampek UGD dong kegigit tawon gedhe begitu. Moga-moga jangan ya…

September 3, 2008

Benjol

Filed under: Uncategorized — arlian @ 1:45 am

Apanya yang benjol?

Itu..tuh farrel itu sering banget benjol jidatnya gara2 jatuh or kepentok. Khan dia itu masih suka asal aja kalo lari-lari, makanya kadang suka jatuh atau kepentok. Kalo benjol waduh bisa segede telur puyuh deh, tapi langsung deh kuoles pake minyak tawon yang memang terbukti keampuhannya eh besokannya langsung kempes deh benjolnya walaupun masih ada tanda biru akibat memarnya. Makanya aku gak pernah lupa selalu sediain minyak tawon dirumah karena sampai sekarang cuma minyak tawon yang ampuh mengobati benjolnya farrel..he..he kok malah jadi promosi sih. Nggak, begini lho ceritanya kalo dulu aku tuh gak suka banget bau minyak tawon ini karena menurutku baunya terlalu menyengat sehingga malah bikin aku pusing makanya aku gak pernah mengijinkan siapapun untuk pake minyak tawon dirumah apalagi membelinya. Tapi setelah punya anak mau gak mau aku harus bergaul dengan minyak tawon ini (halah bahasanya) . Karena ternyata terbukti keampuhannya dalam mengobati benjol2 atau memar. Biasa kan kalo punya anak kecil yang lagi getol2nya beraktivitas secara berlebihan alias lagi aktif-aktifnya pasti ada aja kejadian kepentok or jatuh karena anak kecil kadang belum terarah keaktifannya.

Nah..kemarin malam juga kejadian nih…farrel lagi seru-serunya bercanda dengan ayahnya. Mereka lagi seru main pukul bantal di kamar..diatas kasur, sedangkan aku lagi asyik makan malam di depan tivi. Tiba-tiba terdengar bunyi…dug….huahaaaaaaaaa!!!! Aduh mak rupanya farrel terguling dari atas kasur lalu jidatnya kepentok lantai. Aduh..pasti sakit sekali , bunyinya aja ampe kenceng. Langsung kutinggalkan makanku dan menolongnya, ya ampun mak langsung deh jidatnya benjol segede telor puyuh. Dia langsung menangis kesakitan dan ayahnya malah cengar-cengir aja. Dasar deh!!!

” Gimana sih ayah nih, kok bisa ampe farrel jatuh ?”

” Yah kan, bukan salah aku juga , dia yang terlalu semangat guling-gulingan.”

” Tetap aja kamu yang kurang hati2 jagainnya. Udah tahu anakmu tuh hiperaktif.”

” Maaf deh maaf, iya aku yang salah. maafin ayah ya nak. ”

” Huhuhu…..iya ” sambil nangis tuh jawabnya.

Akhirnya kuoles tuh pake minyak tawon sambil masih menangis tersedu-sedu kubujuk aja pake es krim biar berhenti tangisnya . Untung cuma bentar nangisnya. Keesokannya benjolnya dah kempes tapi masih ada bekas memar biru di jidatnya.

Ke Ragunan

Filed under: Uncategorized — arlian @ 12:39 am

Udah pada tahu kan ragunan, yang belum tau angkat tangan ya…kekkekks.

Sabtu kemarin (busyet dah lama amat yak) agenda utama…ke kebun binatang. Halah hobi bener yak ngelihat nenek moyang, ya tak lain dan tak bukan karena farrel dah lama merengek-rengek pingin liat gajah dan monyet. ” Ealah nak..kalo mo liat gajah mbok ya gak usah jauh2 liat aja ibumu ini bukannya dah mirip gajah cuma gak ada belalainya aja “, kata misuaku (dasar misua nih..penghinaan kepada istri…help ada KDRT hue..he..,..habis manis sepah dibuang…giliran dah turun mesin diledekin mulu, awas ya!!!).

Akhirnya pagi2 kami berangkat ke ragunan, kenapa pagi2 ? Maaf ya bukannya mau bantuin nyapuin kebun binatang tapi karena kalau dah siang biasanya ragunan membludak pengunjungnya apalagi saat wiken begini. Kalo pagi2 udara juga masih adem jadi gak begitu keringetan kalo mau muterin satu kebun binatang. Cuma sepuluh menit kami dah nyampai di tujuan karena memang rumah kami deket ragunan, cuma sepelemparan kolor doang. Sampai sana loket baru buka lalu aku segera membeli karcis tuk masuk kebun binatang. Total pembayaran tiket Rp. 12,500 karena perincian sbg berikut dewasa 2 @ Rp. 4,000 , sepeda motor 1 @ Rp. 3,000 , asuransi Rp. 1,500 . Farrrel belum diitung karena dibawah 3 th, lumayan.

Kami langsung masuk ke kebun binatang, sungguh masih sepi, kebanyakan hanya orang2 yang lari2 pagi., emang kalo pagi gitu masih enak buat jogging. Kayaknya cuma kami pengunjung yang mau nonton binatang, binatangnya aja masih pada tidur..he..he. Penjual2 makanan yang biasanya nangkring juga belum pada buka tuh.., hanya satu dua yang  buka. Untung aku bawa bekal buat nyuapin farrel, soalnya dari pengalaman yang berkali2 kalo beli makanan di areal kebun binatang itu pasti mahal bin gak enak jadi pasti nyesel nanti, makanya aku selalu bawa makanan kalo berkunjung kesana. Selain itu kan juga gak tau jaminan kebersihan makanan disana, apalagi buat anak kecil tentu membuat worried kalo gak bawa makanan sendiri.

Kami hanya sempat melihat berbagai macam burung , monyet, gajah , komodo dan rusa. Farrel kulihat amat menikmatinya, dari kecil memang dia amat senang melihat berbagai macam binatang. Waktu melihat rusa biasanya dia mau kasih makan ke rusa kalo rusanya datang mendekat tapi kemarin tumben dia takut mungkin karena dah lama tak kuajak ke ragunan selain itu semakin besar kan dia semakin aware apakah ini berbahaya baginya atau tidak.

Karena sudah lelah akhirnya kami memutuskan untuk pulang, selain itu ragunan mulai ramai dengan pengunjung. Waktu kami pulang aja ada sekitar tujuh bis wisata yang besar yang memasuki areal ragunan, ya ampun segitu banyak orangnya, rombongan wisata darimana ya ?. Ngirit sekali kan jalan2 kami cuma dengan modal Rp. 12,500 sudah bisa membuat farrel senang melihat binatang2 yang ada di ragunan. Tipsnya sih mungkin bawa makanan aja sendiri dari rumah  biar ngirit ,kalaupun harus beli mending berhenti aja di minimarket dulu karena snack yang dijual disana pasti selisih dua atau tiga ribu daripada harga toko.  Ini nih photo farrel waktu lagi asyik ngelihatin gajah.

Agustus 28, 2008

Ultah + Arisan

Filed under: Uncategorized — arlian @ 6:12 am

 

Kemarin hari minggu , tgl 24 agustus , ada acara penutupan arisan keluarga dirumah. Sekalian aja aku juga bikin ultah farrel ke 2 yang harusnya tgl 5 agustus kemarin tapi belum sempat kami rayain. Acaranya sederhana saja kok , aku cuma bikin nasi kuning beserta lauk pauknya dan kue ultahnya itu sponsor dari bulik aku. Selain itu juga ada puding dan es buah yang memeriahkan suasana. Karena farrel udah ngerti tentang konsep ultah = tiup lilin maka dia sangat bersemangat nyanyi lagu ultah lalu tiup lilin. Di foto pertama farrel lagi potong kue sama salah satu saudaraku , aku sih bagian yang motoin aja. Di foto kedua farrel lagi tiup lilin sama ayah dan ibu ( yaitu aku lho…halah narsis pisan ) , eh itu yang disebelah farrel bukan anak pertamaku lho melainkan sepupu farrel yang walaupun lebih tua dari farrel tapi besarnya hampir sama.

Acara dimulai dengan sambutan dari misuaku, trus doa bersama lalu nyanyi happy birthday dan tiup lilin bagi farrel. Farrel udah ngerti lho jadi dia ikut-ikutan nyanyi lalu dengan semangat dia tiup lilinnya. Abis itu acara makan2 dan diskusi untuk babak baru arisan keluarga kami. Eh itu makanan langsung ludes semua lho, sampai gak bersisa . Aku aja sampai gak kebagian makan. Tumben nih padahal biasanya kalo disuguhin nasi kuning jarang ada yang makan lahap, eh ini malah disikat habis dan gak kebagian dong aku..nasib..nasib. Eh berarti masakanku enak dong…narsis.com…atau emang pada laper semua ya ? Tapi syukurlah jadi gak buang2 makanan. Malah tadinya aku rencana mau bagiin ke tetangga sekitar eh malah makanan gak bersisa , ya sudahlah ntar tetangga dibagiin kue2 aja.

Overall acaranya sukses..cuman ya itu yang bikin bete, anak2 nya itu lho padha hiperaktive semua. Kamarku jadi korban karena diacak-acak sama anak2 , waduh pusing deh tuh kamar jadi kayak kapal pecah. Bahkan farrel pun juga jadi korban , karena aku sibuk beres-beresin rumah and cuci piring kotor maka kusuruh misua awasin farrel main eh tuh misua malah asyik ngobrol dengan bapak2 akhirnya karena gak diawasin farrel yang lagi main lari2an terjatuh dan jidatnya kepentok batu aduh berdarah deh. Aku langsung omelin aja ayahnya abisnya aku sibuk beresin dapur eh dia disuruh ngawasin farrel aja kok gak mau.   

Akhirnya acara pun bubar sebelum magrib. Aduh mak..tinggal rumah yang kayak kapal pecah nih..Kepalaku langsung cenut2 lihat rumah berantakan kayak gitu. Udah seharian masak sampai gempor ditambah harus beresin rumah yang kayak kapal pecah. Aduh tuh anak2 emang pada susah diatur semua. Gimana ya biar lain kali rumahku gak diacak2 kayak gini ? Abisnya capek lho, udah gempor masak ditambah rumah berantakan semua kayak kapal pecah …darah tinggiku langsung kumat deh. Yang paling senang tentu saja farrel , udah tiup lilin eh dapet kado pula , sebagian besar mobil-mobilan favoritnya. Langsung deh malam itu dia kelonin semua mobilan barunya itu.

Happy birthday ya farrel, semoga tambah pintar dan selalu diberi kesehatan. We love you , farrel.

Agustus 21, 2008

Brokoli

Filed under: Uncategorized — arlian @ 6:57 am

Pada tahu kan yang namanya brokoli? Itu tuh sayuran yang kayak kembang kol tapi warnanya hijau tua. Kenapa eh kenapa kok membahas brokoli yach…? karena eh karena farrel tuh suka banget ama yang namanya brokoli. Mau dibikin sup kek or ditumis kek anakku tetep tergila-gila ama yang namanya brokoli. Tapi jangan tanyakan emaknya ini apakah doyan brokoli atau gak ? Huaha…….daku gak doyan sama sekali. Boro2 ditumis disop aja aku gak doyan. Menurutku brokoli itu rasanya kayak langu2 gitu, apaan ya bahasa indonesianya langu tuh….? maksudnya rasanya kayak gimana gitu..pokok e aku gak doyan samsek deh , mending aku disuruh makan kembang kol aja daripada disuruh makan brokoli. Tapi kok orang bule doyan banget brokoli ya , banyak masakan eropa yang pake brokoli lho apalagi ntuh yang namanya sup cream brokoli, hueks deh…masak brokoli diblender begitu trus disup ditambahin cream and susu , apa rasanya tuh. Membayangkan aja aku dah mual.

Nah beda lagi ama farrel, karena aku menyadari  brokoli itu banyak vitamin or gizinya maka mau gak mau dari bayi farrel dah takcekokin ntuh yang namanya brokoli. Waktu pengenalan makan saat farrel umur enam bulan kubikinlah bubur brokoli+kentang. Jadi kira2 begini resep bubur andalan waktu jaman farrel masih bayi dulu :

Bubur brokoli + kentang

Bahan-bahan :  – setengah kuntum brokoli

                        – kentang 1 biji

                        – susu bubuk (  bisa  pakai sufor anak )

                        – keju cheddar

Cara membuat :

Potong2 brokoli jadi kuntum2 kecil, cuci pakai air garam ( untuk menghilangkan ulat2 kecil yang kadang ngumpet di batang kecil brokoli ), kemudian bilas pakai air biasa. Kentang dikupas lalu potong2 juga  dan dicuci , terserah gimana potongnya yang penting gampang tuk dibleder. Lalu kukus potongan brokoli dan kentang di dandang kecil ( pada tahu kan dandang , kalo gak tau tanya emak masing2). Setelah empuk keluarkan brokoli dan kentang lalu masukin ke blender dan tambahkan susu bubuk yang sudah dicairkan dengan sedikit air . Blender sampai halus , setelah halus keluarkan dari blender dan sajikan di mangkok anak . Sajikan hangat2 dan taburi parutan keju diatasnya biar lebih gurih dan keju juga sebagai pengganti garam. Nah dijamin deh anakku pasti lahap makannya.

Waktu farrel 6-10 bulan aku lebih suka bikin bubur kentang dan dikombinasikan dengan apa aja , misal dengan wortel, labu, buncis, kacang merah dan lain2. Karena bubur kentang ini lebih praktis bikinnya daripada bubur nasi yang lebih lama prosesnya sehingga sebelum berangkat kerja aku sempetin tuk bikin bubur untuk farrel.

Aku gak tau farrel dulu eneg gak ya tak cekokin sayuran and kentang mulu, apalagi yang namanya brokoli paling gak seminggu 4 kali kubikin bubur brokoli ini. Eneg…eneg dah. Tapi farrel doyan2 aja tuh bahkan lahap. Dan kebiasaan makan sayur ini kebawa sampai dia udah dua tahun ini. Makan sayur apa aja doyan dia yang penting gak pedes. Mau sayur lodeh kek, sop, sayur bening, tumis or apa aja gak nolak dia dengan catatan gak pake cabe ya…bisa-bisa nangis kepedesan nanti dia.

Nah sampai dia gedhe ini dia tetep menjagokan brokoli lho sebagai sayur favoritnya. Udah deh kalo takbikinin sop brokoli pasti dia gadoin tuh brokoli sampai abis dulu , ya ampun beda banget ya ama emaknya ini yang gak doyan brokoli. Maaf ya nak kalo emakmu ini suka mencekokimu dengan brokoli waktu bayi dulu.., tapi kan demi gizi untuk pertumbuhanmu nanti. Aku sendiri sudah mencoba untuk senang sama brokoli tapi gak berhasil lho, sampai saat ini aku masih emoh makan brokoli , gak tau rasanya eneg aja.

Sekarang cerita tentang tetangga sebelah rumah, dia punya anak umurnya 3 tahun , cewek, and sering main sama farrel. Tau gak anak itu gak doyan sayur sama sekali lho. Masak aku pernah lihat dia disuapin nasi doang ama pembantunya, kadang nasi thok ama kecap, kadang juga cuma  indomie goreng. Pernah kutanya ke mbaknya yang nyuapin ” kok gak pake sayur tho ? “, eh mbaknya jawab ” gak doyan sayur dia ,bu ” . Mbaknya itu sampai heran lihat farrel lahap sekali makan pake sayur apa aja, entah sayur terong, bayam atau sop. Dia bilang ” pinter ya farrel, makannya pake sayur “, kuterangin aja ” lha dari kecil makanannya sayur kok “. Ternyata setelah kutanya ke mbaknya ternyata anak tetangga itu gak doyan sayur karena turunan ibunya yang gak doyan sayur samsek, lha yang jelek aja kok diturunin tho. Jadi tetanggaku itu jarang masak sayur karna gak doyan dan otomatis anaknya gak biasa dikasih sayur jadi ampe sekarang juga gak doyan sayur. Pantes aja emak sama anak kok badannya kering begitu rupanya gak pernah makan sayur sama sekali. Mbok ya kalo dia gak doyan sayur ya yang penting anaknya dibiasain makan sayur kan kasihan juga untuk perkembangan dia nanti apalagi masih tiga tahun masih banyak membutuhkan gizi untuk perkembangan otaknya. Masak anak jadi korban pola asuh yang keliru dari emaknya. kan kebiasaan makan sayur harus kita timbulkan dari masih bayi.

Dari sini aku mulai berpikir sebenarnya pola makan, tingkah laku, dan pola berpikir anak kita itu bisa kita bentuk dari dia masih bayi. Seperti farrel misalnya karena dari bayi takbiasain makan sayur dan buah maka sampai sekarang dia gak bermasalah sama sekali makannya, aku mau masak sayur apa aja dia doyan asalkan gak pedas. Untuk buah begitu juga mau kukasih buah apa aja dia doyan asal gak asem, terutama yang dia suka buah yang banyak airnya. Seperti halnya kebiasaan baca buku ternyata bisa juga dibentuk dari dia masih kecil, walaupun dia dulu belum mengerti apa yang kita bacakan tetapi hal ini menjadi suatu kebiasaan yang bagus untuk perkembangan kecerdasannya nanti. ya semuanya bisa kita mulai dari kebiasaan – kebiasaan kecil yang kita lakukan tetapi kita juga harus intens dan konsisten dalam melakukannya.

Wah postingan yang aneh nih dari ngomongin brokoli nyasar ke pola perkembangan dan asuh anak. tapi gak apa2 ya semoga ada pelajaran yang kita petik dari hal2 kecil di sekitar kita.

Kontraktor

Filed under: Uncategorized — arlian @ 12:39 am

Aku beralih profesi jadi kontraktor?

Nggak lah yau…yang aku maksud itu hidup sebagai kontraktor alias berpindah-pindah rumah kontrakan karena emang belum punya rumah sendiri.

Ya banyak sekali lho suka duka menjadi kontraktor itu alias rumahnya ngontrak..he..he. Petualanganku sebagai kontraktor dimulai ketika aku menjadi pengantin baru , ya aku harus ikut suami ke jakarta untuk memulai rumah tangga kami. Alhamdulillah walaupun cuma suami yang kerja waktu itu tapi kami bisa mengontrak rumah yang menurut aku sangat layak untuk kami. Perabotan rumah tangga pun juga sudah ada waktu itu karena suami tipe orang yang suka menabung jadi dia sudah mencicil untuk membeli perabotan sebelum istri diboyong  ke rumah kontrakannya. Aku sangat senang  karena tak harus pontang panting kalau membutuhkan peralatan masak. Waktu diboyong ke rumah kontrakan suami waktu itu rasanya bahagia  , maklumlah kami kan  pengantin baru dan bisa tinggal dirumah sendiri walaupun masih ngontrak, jadi bebas untuk mengatur rumah tangga kami sendiri. Dan walaupun ketika itu kami memulai kehidupan baru kami dengan hanya uang lima puluh ribu ditangan , karena duit habis buat kawinan,  tapi semua kami lalui dengan senang hati.

Nah ketika aku mulai bekerja , waktu itu mulai ada ketidakcocokan antara aku dan kakak ipar yang juga ngontrak di dekat rumah kontrakan kami. Mulai deh ada api2 peperangan..he..he. Akhirnya kami memutuskan untuk pindah kontrakan dan kebetulan juga rumah kontrakan kami itu mau ditempatin anaknya owner kontrakan kami. Jadi mau gak mau kami memutuskan pindah kontrakan. Aku inget sekali waktu pindahan itu aku lagi hamil dua bulan dan lagi mabok-maboknya alias mun-mun terus karena hamil muda. Aku sama sekali gak bantuin beres2 perabotan karena untuk bangun aja gak bisa, pusing dan lemas ditambah lagi mun-mun waktu itu karna hamil muda. Jadi aku cuma ngelihatin aja waktu itu dan untungmya banyak sekali saudara2 dan teman2 yang bantuin proses pindahan itu sehingga dalam satu hari sudah rapi kontrakan kami yang baru ini.

Kontrakan kami yang baru punya teras yang lebih besar dan jalanan di depan rumah juga lebih besar sehingga mobil bisa masuk sampai depan rumah. Selain itu dapur dan kamar mandi juga lebih lega sehingga aku bisa masak dengan leluasa. Tapi sayangnya gak ada pintu belakangnya sehingga agak pengap udaranya. Di rumah ini kami bertahan sampai 3 tahun kurang lebih, dari aku hamil muda dua bulan sampai farrel berumur 2 tahun. Kami sudah familiar di lingkungan sekitar dan juga sudah menjadi penduduk tetap warga situ karena KTP dan KK kami telah ikut warga daerah situ. Yang paling terkenal  tentu saja farrel, satu RW kenal semua yang namanya farrel . Coba saja cari alamat rumah kami dengan menanyakan namaku pasti gak ada yang tahu tapi kalo kalian tanya ” dimana rumah mamanya farrel” pasti satu Rw tahu semua. Maklumlah kami berdua sama-sama kerja jadi jarang dirumah, nah yang sering dirumah kan farrel dan dia kan sering main ke tetangga tentu saja anakku itu lebih terkenal di lingkungan kami.

Setelah kurang lebih tinggal di rumah kontrakan selama dua tahun kami mulai berpikir untuk mencari rumah untuk kami beli sendiri. Apalagi mengingat rumah kontrakan kami mulai banyak dinding yang retak2 dan kalau hujan dindingnya ada rembesan air sehingga menyebabkan rumah jadi lembab. Tentu saja hal ini tidak bagus untuk kesehatan anak kami apalagi farrel itu sangat rentan alergi karena turunan dari emaknya. Dan lagi dinding yang retak2 itu sudah cukup mengkhawatirkan jika nanti diguncang gempa 4 SR aja atau jika ada angin gedhe aku takut kontrakan kami akan roboh. Akhirnya kami mulai mengumpulkan uang untuk membeli rumah karena untuk pindah kontrakan lagi kami merasa malas mengingat dan menimbang perabotan kami sungguh2 banyak jadi males aja kalo pindah kontrakan lagi. Males beres-beres lagi.

Kami mulai cari2 rumah kontrakan yang dijual tapi belum menemukan yang cocok di hati soalnya kebanyakan kontrakannya pasti berderet-deret sehingga suasana cukup ramai dan itu membuat aku tidak terlalu nyaman. Kami juga mulai melirik perumahan2 dengan sistem KPR tapi kok ya kami pikir bunga banknya besar sekali dan jangka waktu 10 tahun..kok ya rasanya gak kuat harus punya hutang selama 10 tahun. Akhirnya kami mulai mencari tanah kosong yang nantinya bisa kami bangun rumah diatasnya walaupun belum tahu kapan bisa membangunnya. Ya itung2 buat investasi aja dulu untuk masa depan farrel nanti. Kira2 akhir desember tahun lalu kami berhasil membeli tanah seluas 61 meter persegi , kecil memang tapi cukuplah untuk membangun satu rumah mungil kami. Dan akhirnya enam bulan kemudian , bulan juni tepatnya kami memulai pembangunan rumah kami. Ya walaupun dengan berhutang sana-sini tapi yang penting hutang kami tak berbunga karena kami utang ke saudara. Memang modal nekat aku ini, tapi alhamdulillah semua berjalan lancar dan ada aja jalan yang dikasih ke kami sehingga pembangunan rumah kami berjalan lancar. Dan akhirnya agustus ini kami sudah bisa menempati rumah baru kami walaupun masih ada hutang yang harus kami cicil kemudian hari. Yang penting kami tak harus menjadi kontraktor lagi atau pindah2 rumah kontrakan dan kami bisa memberikan tempat tinggal yang layak bagi farrel.

Semua berkah ini sungguh kami syukuri karena tak mungkin kami bisa tinggal dirumah kami sendiri tanpa berkah yang diberikan Allah kepada keluarga kami. Dan semoga kami tetap dilancarkan rejekinya agar kami bisa cepat melunasi hutang2 kami.

Agustus 20, 2008

Long Wiken

Filed under: Uncategorized — arlian @ 1:46 am

Sabtu , minggu , senen libur…cihuuyyy

Asyik bisa main sepuas-puasnya sama farrel…bisa molor berdua deh sama farrel , dan inilah cerita long wiken kemarin :

Sabtu, 16 Agustus

Pagi-pagi bikin nasi goreng waduh sedap deh… sarapan nasi goreng sama teh hangat sungguh nikmat. Habis bikin nasgor langsung tancap gas mandi deh..tumben biasanya kalo wiken aku mandinya siang2 lho. tak lain tak bukan karena hari ini aku harus ke dokter untuk imunisasi farrel, yap..farrel khan udah dua tahun jadi hari ini harus imunisasi Hepatitis A dan Thypoid . Jam sembilan aku langsung telp RS apakah Dsa nya udah dateng..lalu kami langsung meluncur ke RS yang memang deket dengan rumah hanya lima menit dengan motor sudah sampai tujuan. Sampai sana farrel dah jiper duluan karena di sudah hapal ini RS langganan tempat dia suntik imunisasi dan dinebulizer…yah memang farrel tuh trauma banget kalo harus diuap waktu dia pilek, abisnya kalo gak diuap kasihan deh kalo malem dia gak bisa napas jadi gak bisa tidur. Aku bujuk2 dia supaya mau masuk , aku bilang aja ibu mau ke dokter mau cabut nih gigi karena sakit gigi. Akhirnya dia mau masuk juga dengan sejuta rayuan manisku..hikhiks..kasihan kamu nak ibu bujukin tapi gak apa2 deh demi kesehatan kamu ya. RS masih terlihat sepi sekali begitu aku kasih kartu farrel eh kami langsung dipanggil , rupanya kami pasien pertama nih, itulah alasanku mengapa dateng sabtu and pagi2 soalnya masih sepi jadi gak ngantri..coba kalo sabtu sore..mampus deh ngantrinya..farrel dah bete duluan dan rewel jadinya. Begitu dipanggil lalu suster menimbang berat farrel, yah cuma 13 kg , padahal perasaan berat banget lho kalo aku gendong..aku aja ogah gendong sekarang abisnya ngos-ngosan banget kalo gendong dia. Tingginya belom sempat deh diukur abisnya udah lari duluan..he..he dasar si farrel mah begitu udah takut aja dia. lalu kami masuk ke ruang dokter..kali ini dokternya seorang bapak muda..lupa aku siapa namanya…tapi orangnya kalem dan enak diajak bicara aku jadi senang deh..he..he. Dia memeriksa buku imunisasi farrel dan langsung tau jadwal imunisasi kali ini. Aku minta aja langsung dua suntikan..dia agak suprise lho.., berikut percakapan kami :

” Farrel jadwalnya Hep A dan Thypoid ya bu ?”

” Benar dok, sekaligus aja dok. daripada aku harus bolak balik ke RS untuk imunisasi.”

” Lho gak apa2 bu anaknya disuntik dua kali? ”

” Lha kan gak apa2 dok..kan imunisasi bisa simultan khan ?’

” Bisa sih bu, tapi suntik di paha kanan kiri ya bu.”

” Ya gak apa 2 dok ”

Gimana sih tuh dokter dipikirnya aku gak tahu lebih bermanfaatnya imunisasi simultan. Aku kan udah baca2 di artikel2 dan di milis2 kesehatan. Masak dia surprise begitu..biasa lagi dok , jaman sekarang dah canggih dok. Kita bisa belajar apa aja dari internet lho. Wah, kayaknya para dokter harus difasilitasi atau diwajibkan untuk internet nih biar melek perkembangan pengetahuan terbaru. Lalu dokter tanya susternya ,

” Sus, coba dilihat harga vaksinnya.”

” Yang Hep A 283 ribu dok, yang Thypoid 163 ribu ”

” harganya segitu, gak apa2 bu?”

” ya gak apa2 dok ”

Wah menghina nih dokter apa dikiranya aku ga akan bisa bayar ya..atau tampangku yang memang tampang orang miskin yak? gak tau ah.., tenang aja dok aku kan dibayarin kantor jadi berapa aja pasti akan aku bayar deh….

Mulai deh dokter memeriksa ..waduh tuh farrel udah nangis kenceng bener, padahal baru dipegang doang lho..dasar anakku nih ampun deh kalo harus ke dokter…akhirnya ayahnya harus pegangin kedua tangannya biar gak berontak sedangkan suster pegang kedua kakinya dan aku pegang badannya biar gak gerak2 abisnya gimana dia kan kalo berontak kuat banget lho. Akhirnya dua suntikan berhasil mendarat di paha kanan dan kiri.

Setelah itu aku langsung ke kasir untuk urus pembayaran…total kerusakan 538 ribu, tenang2 dibayarin kantor  kok coba kalo gak pasti dah bangkrut aku..buat beli beras aja   gak ada apalagi buat imunisasi seharga itu..aku jadi inget orang kecil , kasihan ya mereka gak punya biaya untuk imunisasi anaknya… Abis itu kami langsung meluncur pulang, sampai rumah farrel langsung memamerkan bekas suntikannya ke akung dan utinya ..aku cuma ketawa aja mask nangis aja bangga tho nak..nak. Udah gitu dia berakting terpincang2 dan jalan sambil pegangan tembok karena kakinya sakit katanya ..dasar2 si farrel ada aja kelakuannya. Sorenya dengan sukses kami berdua molor dengan indah walaupun suamiku berisik banget lagi bikin kitchen set di dapur..dia sampai heran masak di dapur berisik banget eh kami berdua malah asyik molor….. yah peduli amat yak..yang penting molor.com.

Minggu, 17 agustus

Jam tujuh baru bangun..hari ini gak ada rencana kemana2 , males. nonton anak2 lomba deket rumah. Farrel sorak2 aja ngelihat anak2 lagi lomba. Sorenya dengan sukses aku dan farrel molor berdua dikamar padahal ayahnya farrel lagi sibuk bikin kitchen set  dan berisiknya masya allah..palingan tetangga keberisikan tuh.

Senin, 18 agustus

Gak kemana2 nih..ayah farrel masih sibuk aja bikin kitchen set jadi ya aku gak bisa kemana2 abisan gak ada yang nganterin, kalo naik angkot takut macet di ragunan soalnya musim liburan gini. Akhirnya aku masak deh daripada nganggur abis tu  main sama farrel . sorenya kakak ipar kerumah ngajakin ngelihat rumah, aku sih sebenarnya males..abisan jauh pasti ntar pulangnya bisa2 malem deh, lha berangkatnya aja dah sore begini. Tapi bagaimana lagi kalo aku gak ngikut suami manyun lagi mulutnya ya udah aku ngalah deh..

Bener kan sampai rumah lagi udah jam tujuh malem , farrel yang tadi tertidur di mobil terpaksa aku bangunin karena tubuhnya dekil bekas main becek2 tadi. Aku takut dia nanti gatel2  waktu tidur. Dengan mata setengah ngantuk aku masukin dia ke bak mandi yang udah diisi air hangat. Abis itu kusuruh minum susu hangat biar langsung tidur. Eh abis minum susu malah matanya tambah bulet aja, alias kantuknya dah ilang. Akhirnya main2 dulu bentar trus lama2 jadi crangky dia akhirnya aku marah2in karena aku sendiri dah capek eh dia malah rewel…masak cuma aku pelototin aja dia udah nangis kayak gitu..apalagi kalau sampai aku pukul ya..untungnya selama ini kami belum pernah memukul dia , pernah sekali aku pukul pantatnya karena dia bandel waktu itu..eh habis itu aku menyesal sekali . Abis itu aku gak pernah sekali aja pukul dia begitu juga ayahnya..palingan kami cuma pelototin dia ,itu aja dia udah nangis kenceng banget kayak abis dicubit aja. Setelah berbaring sambil dia tersedu sedu bekas tangisnya aku coba terangin kenapa aku marah dan aku juga minta maaf ke dia kalo aku dah marah ke dia tadi. Farrel langsung peluk2 aku dengan masih tersedu2 ..ya ampun ini nih yang bikin aku menyesal udah marah2 ke dia tadi. Maafkan ibu ya nak..ibu akan terus belajar untuk lebih sabar menghadapi kamu.

Begitu dulu cerita wiken ini , sory gak bisa uplaod foto karena gak sempat narsis2 dulu…he..he

Agustus 14, 2008

Baca Buku

Filed under: Uncategorized — arlian @ 7:48 am

Tau gak hobi baru farrel yang baru dan semakin menggila, yap..baca buku cerita.

Pertamakali aku mengenalkan buku cerita ketika farrel berumur satu tahun , waktu itu kubelikan buku cerita yang gambar2 nya sangat menarik sehingga kuharapkan bisa menarik perhatiannya. Buku yang pertamakali kubelikan adalah buku karangan Clara Ng yang berjudul ” Suara apa itu” . Pertamakalinya aku mencoba membacakan buku ceritanya itu ketika kami akan berangkat tidur sebelum ayahnya mematikan lampu. Pada saat awal2 dia sama sekali belum tertarik dengan cerita yang kubacakan. Dia hanya melihat sekilas gambar2 yang ada di buku cerita itu lalu dia berlalu pergi. Ya..walaupun dia tak begitu tertarik tapi aku tak pernah putus asa mengenalkan buku kepadanya.

Akhirnya aku coba mencari buku2 yang lebih banyak ganmbarnya dan lebih kecil bentuknya supaya mudah dibawa2 kemana-mana. Buku2 yang kubelikan misalnya winney the pooh yang bentuk lembarannya tebal2 sehingga tidak mudah disobek. Buku2 itu tak  banyak memuat cerita tapi kukarang saja ceritanya sehingga anakku lebih tertarik. Mulanya farrel hanya tertarik melihat gambar2 yang ada dibuku2 itu tapi sedikit2 aku tunjukkin gambar2 itu sambil menyelipkan sedikit cerita agar dia lebih tertarik. dan tebaklah….ternyata trikku ini sukses saudara-saudara. Gara2nya kubacakan lagi buku pertamanya dulu yang sempat kusimpan sementara.., buku itu berjudul ” Suara Apa Itu ?” . Didalam buku itu  bercerita bahwa suatu malam ada seekor anak naga yang mau berangkat tidur setelah ayahnya menceritakan dongeng pengantar tidur..nah ketika mau memejamkan mata anak naga ini mendengar suara burung hantu, tikus, serigala dan jangkrik . Nah anak naga itu menjadi ketakutan dan dia menjerit memanggil ayahnya. Lalu ayahnya menjelaskan ke anakknya suara apa saja itu yang terdengar . Cara ayah naga menjelaskannya sangat menarik sehingga anaknya menjadi tidak takut lagi. Nah di buku itu ditulis gimana bunyi burung hantu, jangkrik, serigala, dll dan caraku menjelaskan ya dengan menirukan suara2 binatang itu sehingga dari situlah farrel tertarik dengan cerita yang aku bacakan.

Sejak saat itu aku selalu membiasakan untuk membacakan cerita setiap mau tidur karena kau sadar waktuku tak banyak untuk farrel jadi walau cuma sedikit waktuku untuknya tapi aku ingin membuatnya lebih berkualitas. Dan sekarang jangan ditanya farrel sangat betah jika dibacakan cerita bahkan sampai2 mulutku berasa pegel habisnya bisa-bisa sampai 4 buku cerita dia minta aku bacakan semua. Lha kan pegel juga kalau sampai empat buku. Tapi gak apa2 sih demi perkembangan dan pengetahuan farrel.

Ya semoga saja hobi bacanya ini akan terus berlanjut karena aku sendiri juga sangat hobi membaca buku. Nanti kan kita bisa jalan2 ke toko buku untuk hunting buku2 bacaan soalnya ayahnya gak tertarik dengan buku jadinya gak bisa kuajak main ke toko buku. Aku berdoa semoga hobiku baca buku bisa menurun ke farrel karena dengan baca buku kita bisa lebih kaya dengan pengetahuan dan bisa menciptakan dunia imajinasi yang bisa memperkaya pola pikir kita.

Ya..semoga saja

Merindu

Filed under: Uncategorized — arlian @ 7:14 am

Sayang..

Aku merindukanmu,

Disaat pikirku harus terpusat, senyummu menggodaku

Disaat lelah jemariku menghitung

Angka angka di layar monitor

Aku mengingatmu lagi

Uh…betapa susah payah

Menghilangkan bayangmu

menghilangkan senyummu dari pikiranku

masih kuingat jemarimu ketika mengelusku, jemari halus yang memegang tanganku

lihatlah..

langkah langkah kakimu itu membuat jantungku berdegup

berdegup kencang karena mengingat raut wajahmu

oh sayangku, betapa aku merindumu sampai susah payah aku memusatkan pikiranku

hanya karena merindumu

merindu senyuman dan pelukanmu

Semoga kau baik2 saja dirumah ya sayangku,

 

Teruntuk : anakku tersayang

Older Posts »

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.